coba.jpg

Bismillah di setiap langkah…

Semua  pasti sudah tau siapa itu Fahri. Itu tuh, tokoh utama pria di novel Fenomenal Ayat-ayat Cinta. Bahkan novel ntu dah difilmkan pula. Dan sebenarnya tulisanku ini ada hubungannya sama si Fahri ntu. Dan sebenarnya lagi, tulisanku ini ada berkat omongan kecil temenku pas lagi mbahas ntu film. yah..sekedar nanya-nanya kesan tentang film ntu sih. dan dari jawaban temenku tadi, aku jadi pengen nulis dikiiiit ajah tentang sosok Fahri. (temenku namanya Rifky)

inti dari jawaban temenku itu adalah bahwa para pemudi bahkan pemuda pasca film Ayat-Ayat Cinta tersebut adalah cenderung merindukan sosok yang namanya Fahri. Bayangannya gini :

Cowok  -> “Seandainya aku seorang Fahri, pasti…  pasti…  pasti…” dan pasti-pasti yang lainnya.
Cewek  -> “Kapan ya seorang Fahri datang melamarku?” atau keingina2 lainnya juga…

Nah, perkataan selanjutnya dari Rifky adalah :
Gara-gara ngidolakno Fahri, wong-wong dadi rodok lali karo Rasulullah Muhammad SAW” (baca: saking mengidolakannya Fahri, orang-orang jadi sedikit melupakan Rasulullah Muhammad SAW.)

Nah lo, ntu yang bikin badanku gemetar semua. Maka dari itu, sedikit pesen ajah dari ane bahwa Boleh2 saja mengidolakan seseorang tp jangan berlebihan.dimanapun yg namanya berlebihan tu kan g baik toh.😀
انّ اللّه لايحبّ المسرفين

“Sesungguhnya Allah tidak menyukai hal-hal yang Berlebihan.”

dan ingat pula :

” Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu, yaitu bagi orang yang mengharapkan rahmat Allah dan ( kedatangan ) hari Kiamat dan di banyak menyebut Allah ” ( QS.33:21 ).

Wallahu A’lam bis-Showaab.

“Hidup itu bukanlah dimulai dari kita membuka mata sampai menutup mata lagi disetiap harinya.

Melainkan, hidup itu adalah bagaimana kita bisa lebih baik dari hari kemarin dan bisa memberikan MANFAAT/FAEDAH bagi orang lain.”