Hari itu hari senin, tanggal 19 Mei 2008. satu hari sebelum 100 tahun hari Kebangkitan Bangsa. dan untungnya (masa?) hari itu tidak ada cuti bersama. karena apa?. karena, kalo hari itu libur, saya tidak akan bisa menggunakan motor saya untuk mengotori udara surabaya dengan sebebas-bbasnya. karena pas itu juga masa STNK saya habis (harus ganti plat dan bayar pajak [lagi] ).

Calo-pun Menyapa

baiklah, dimulai pukul 09.00 yg waktu itu saya dan hati saya setuju untuk mbolos kuliah Keamanan Komputer (KAKOM) dan langsung terbang ke SAMSAT A. tiba disana langsung bengong. Lha, habis ini ngapain yak??. sebuah tanda tanya selalu mengiringi dikala raga ini berada di SAMSAT. tiba2 ada calo yg nyamperin,

calo : “perpanjangan mas ?”

muha : “perpanjangan apa mas ?” (kidding word : emang situ anak buahnya mak erot ?)

calo : “y perpanjangan STNK mas, cepet kok, 15 menit selesai. sampean tinggal nunggu ajah.”

muha : sori mas, saya mo ngurus sendiri. (sambil senyum2, trus langsung ngacir).

dan akhirnya si calo pergi membawa batang hidungnya jauh dari hadapan muka-ku. g lama kemudian, eh, lha kok ada calo yg lain. dg jawaban yg sama buat calo sebelumnya, akhirnya calo pun pergi. masa udah mahasiswa mo diurusin calo ? idiih, apa kata dunia ??. tips jika ada calo : senyumin aja dan ngacir.

Cek Fisik Motor

sambil liat STNK, liat-liatan ama papan informasi petunjuk pelaksanaan perpanjangan STNK. dan ternyata masih bingung. langsug dah nanya polisi. kata si polisi, STNK 5 tahun saya habis dan harus diperpanjang 5 th lg. buat apa toh kayak ginian?. hbs gitu, masih harus bayar pajak tahunan lagi. capek deh!!!. dan polisi itu bilang klo motor saya harus dicek fisik dulu. dan itulah prosedur awal untuk memperpanjang STNK. ternyata g hanya mak erot y yg jago ‘manjang-manjang’-in. DIPENDA pun bisa.😀

motor pun dicek fisik. esek…esek…esek…dan nomor rangka motor ku masih kliatan. dan hasil cek fisik ntu ditandatangani oleh saya dn petugas. setelah itu dicap. Jebrak!!!. Dokumen telah dicap. dan saya pun melanjutkan ke rute selanjutnya.

{tiba2 orang yg ngesek2 motor saya mendekat),

si pengecek : “mas, ongkos buat yg ngecek fisik mas. terserah, seikhlasnya!”

muha : (diam sejenak dan mikir, beneran ta ini?) “ouw, iya mas, makasih.” (sambil menjabat tangannya)

si pengecek : “lho mas..mas..ongkosnya mas, terserah kok.”

muha : (terserah = rupiah. g hanya ucapan terima kasih dan jabat tangan). “ini mas, makasih ya…maaf baru tau saya !!”

kurang baik apa saya, tak tambahi senyum pula tu orang!!😀

Ambil Formulir + diisi

setelah cek fisik, ambil formulir dan isi sesuai dengan data yg ada di BPKB maupun STNK. dan disinilah ke-katrok-an muha terjadi. habis ngisi formulir trus tanya ke mbak yg jadi petunjuk arah bagi orang yg kehilangan arah di SAMSAT. Cantik2 low!! (Astaghfirullah, nyebut2…)

muha : “mbak, habis ini ngapain ?” (sambil nunjukin formulir dan hasil cek fisik).

mbak penunjuk arah : “ouw, habis ini mas fotokopi BPKB dan STNK lama + beli map”

mbak penunjuk arah : “KTP nya mana mas?”

muha : “Astaghfirullah…kelupaan bawa mbak. makasih y sudah diingatkan”. (lagi-lagi saya menebar senyum.)

tanpa pikir panjang dan tanpa meluk si mbak penunjuk arah (dosa tau!!), saya pun langsung pulang ke rumah ngambil KTP-nya ibu…

30 menit berlalu……..

dan kembali lg di SAMSAT A…

Fotokopi BPKB + STNK

back again di SAMSAT. fotokopi BPKB dan STNK lama pun dilakukan. beli map juga dg harga Rp. 1000. habis itu kembali lg ke mbak si penunjuk arah yg waktu itu pake baju warna ungu. (sekali lg, cantik lo mbak-nya!!😀 ).

dokumen2 ku ditatanya dg rapi menggunakan tangan lembutnya. kemudian ditulis nomor HP dan Plat lama motor  ku di sampul map. dan selanjutnya si mbak memberi tau aku untuk masuk kedalam. masuk keruangan pendaftaran berkas2 motor. ruangannya ber-AC boz!!! keren, catnya bersih, pegawainya berseragam. (berlebihan deh!!. biasa aja napa…)

Di Ruangan yg ber-AC

setelah berada didalam ruangan yg ber-AC, habis itu cari plang yg ada tulisannya “PENDAFTARAN BBN, Penul, dlsbg” dan ikuti perintah si bapak yg nerima berkas itu :

  • berkas ku pun dicek…. dan bapaknya bilang suruh nunggu dipanggil. (berkas diproses untuk dicarikan NOPOL baru)
  • setelah dpt nopol baru, trus disuruh ke kasir buat bayar pajak…
  • ibu yg jaga dikasir bilang, ak suruh nunggu utk dipanggil buat ngambil nopol baru di loket sebelah
  • setelah nunggu 20-25 menit, akhirnya aku ngambil NOPOL baru ku. Hip..Hip..Hurray…!!!

Akhirnya selesai juga tugasku sebagai warga negara yg bijak dan taat pajak. pulang dari SAMSAT A, ada satu hal yg bikin aku bertanya-tanya : kenapa kita harus ganti NOPOL kita setiap lima tahun sekali??? Bukannya NOPOL itu UNIQUE untuk satu kendaraan bermotor. maksudnya sekali seumur hidup kan g ngrepotin??. Tau deh, yg penting ak berhasil mengurus ‘perpanjangan’ STNK dg diriku sendiri. ini pertama buatku low!!!😀 (Cupunya diriku…)